VOTE ONLINE PASCA PRU13:
"Setujukah anda Harga Barangan dan Perkhidmatan di Turunkan?" Jika setuju sila klik vote "Like" di bawah.


COUNTDOWN JANGKA HAYAT UMNO BN

Google+ Followers

Blogger Kool

Monday, 16 February 2015

Hambar di Sogo Bukan Satu Pengakhiran, Tetapi Satu Permulaan Yang Baik



Tulisan Umum

16 Feb 2015

Hambar di Sogo Bukan Satu Pengakhiran, Tetapi Satu Permulaan Yang Baik

Beberapa laporan media mengatakan himpunan melawan kezaliman Sabtu lalu di perkarangan pusat membeli belah Sogo agak hambar. Dengan penyertaan yang tidak sampai angka ribu, pastinya ia diluar dugaan pengamal media tempatan mahupun media antarabangsa.

Himpunan yang hanya dimobilisasi selama dua hari oleh sekumpulan anak muda akhirnya mampu juga berpesta di jalanan dengan satu jumlah yang cukup. Jika jumlah tidak cukup, mana mungkin mereka berarak menari zumba di jalanraya. Bukan satu kejayaan yang besar, namun ia satu permulaan yang baik dan mampu menarik lebih banyak pihak untuk aksi akan datang, termasuklah pihak polis.

Kehadiran beberapa sosok politik termasuk Nurul Izzah dan Nik Nazmi tidak banyak memberi impak. Hadir untuk menunjuk muka semata-mata kemudian hilang, adalah lebih baik tidak muncul langsung. Tidaklah saya halang untuk mana-mana sosok politik hadir ke demonstrasi kecil ataupun besar, tetapi mengapa tidak ikut anak muda turun ke jalanraya dari Sogo hingga ke Puduraya? Apa beza kamu dengan Azmin?

Kehadiran sosok parti ini juga sedikit sebanyak menukar tajuk berita, samada di portal online atau TV3, himpunan anak muda menentang kezaliman dan ketidak-adilan sudah menjadi himpunan pihak pembangkang menuntut pembebasan Anwar. Ada bezanya, gerakan anak-anak muda dan aktivis untuk menumbangkan regim tidak boleh disamakan dengan usaha memenangkan Pakatan Rakyat. Hanya secara tidak langsung ia selari. 

Begitu juga perbezaan antara himpunan melawan kezaliman dan himpunan bebaskan Anwar, tetap ada perbezaan walaupun sedikit. Kita lawan sistem dan keputusan penghakiman yang berat sebelah selain polisi kerajaan yang menindas rakyat, manakala pula Anwar menjadi salah satu subjeknya iaitu dizalimi. Harus diingat, bukan Anwar seorang sahaja yang dizalimi. Anda semua turut dizalimi, hanya sedar atau tidak sedar yang membezakan fikrah. Atau mungkin saja sedar dalam kepasrahan.

Berbalik kepada soal kehadiran, ya benar tidak dinafikan jumlah yang hadir itu agak hambar. Ia sedikit pun tidak mengecewakan anak muda yang memilih untuk muncul pada hari tersebut, mungkin hanya yang dikecewa ialah himpunan tidak diserikan dengan kehadiran pihak polis berseragam. 

Pihak polis juga telah berevolusi. Mereka langsung tidak respon kerana sedar setiap respon akan menggandakan kehadiran. Jika dulu pihak polis akan membuat benteng manusia bagi menghalang anak muda masuk ke Dataran Merdeka contohnya, kini ia tidak berlaku lagi. Mereka sedar setiap halangan akan menyebabkan perlawanan menjadi sensasi.

Keadaan ini bukanlah satu pengakhiran bagi anak muda, ia membuka ruang untuk anak muda mengatur perlawanan baru dengan lebih tersusun. Barangkali anak muda akan memberi isyarat kepada orang ramai supaya turunlah ramai-ramai selepas ini kerana polis takkan kacau kita lagi. Tiada lagi gas pemedih mata, hanya yang dijanjikan ialah pesta lebih besar di atas jalanraya.

Saya faham, ramai aktivis dan anak muda membangkitkan hujah-hujah yang membantut hasrat mereka hadir dalam himpunan kali ini dan mungkin juga akan datang. Antara hujahnya, hadir demonstrasi tidak akan membuahkan hasil bermakna, datang himpunan hanya beberapa jam dan berakhir di kedai kopi, hanya akan turun ke jalanraya jika ia mampu menumbangkan regim dan lain-lain lagi yang semaksud.

Mari saya jawabkan, jika turun demonstrasi dengan harapan tidak mahu berakhir di kedai kopi, boleh sahaja berakhir di lokap jika kamu mahu. Contenglah dinding bas polis, jika bernasib baik kamu akan diberkas. Katakan kepada polis bahawa insiden tersebut adalah satu ekpresi spontan di atas 'jenayah pembunuhan integriti dan kebebasan kehakiman' dan ia satu mesej kepada regim bahawa anak muda sedia bangkit dan lawan.

Hadir demonstarsi kecilan juga umpama menghadiri perlawanan bolasepak di stadium. Perlawanan pertama liga super edisi 2015 umpamanya, kita turun ke stadium untuk memberi sokongan. Kita tahu jika menang perlawanan pertama ini, belum tentu akan menjadikan pasukan tersebut juara musim tersebut. 

Begitu juga dengan demonstrasi, Sabtu lalu adalah perlawanan pertama, kita tahu tanahair ini dizalimi, kita sebagai anak muda turunlah ke jalanraya. Ini soal masa depan kamu, janganlah kata hanya ingin menonton perlawanan ini dari kaca smartfon di rumah melalui facebook dan twitter.

Dalam masa sama, adalah tidak adil untuk membandingkan antara dua era 1998 dan 2015. Kejutan budaya berlaku pada 1998, dalam keadaan rakyat ketika itu penuh energetik. Namun hari ini anak muda sedang bergelut menyalakan api perlawanan ketika rakyat letih diharuk pelbagai hala oleh regim. Masing-masing memikirkan survival, sedangkan kunci kebahagiaan terletak di tangan regim.

Jika ditanya kepada saya apakah semuanya sudah berakhir, saya katakan ia baru sahaja bermula dan ini adalah satu perlawanan yang panjang. Jika era 1998 bermula dengan gelombang pertama yang dasyat, di manakah gelombang tersebut selepas beberapa tahun? 

Saya optimis gerakan anak muda era kali ini mempunyai harapan yang tersendiri. Biarlah ia bermula dengan satu cetusan yang kecil, momentum disusun dan dibina mampu bercambah secara organik. Masih banyak lagi frontline dan penggerak anak muda belum campur tangan. 

Jika mahu diharapkan parti politik, tunggulah mereka hilang negeri maka ketika itu barulah mereka benar-benar muncul dari mula hingga akhir demonstrasi. Saya tidaklah kata mereka-mereka ini lupa diri, tidak juga saya kata mereka umpama kacang lupakan kulit walaupun mereka sedar kedudukan mereka ini asalnya dari perjuangan jalanraya.

Sekurang-kurangnya mereka tidak menabur janji untuk memastikan Anwar Ibrahim tidak merengkok dalam penjara walaupun sehari, kecuali Azmin Ali. Janji Azmin itu dilafazkan dengan penuh dramatik pada hari Anwar dijatuhkan bersalah sebelum penamaan calon pilihanraya kecil Kajang. Mungkin ketika itu kerana Azmin belum lagi menjadi Menteri Besar maka berjanjilah dulu, agar akhirnya mendapat restu.

Hari ini, sudah masuk hari ke enam Anwar Ibrahim merengkok dalam penjara. Belum ada isyarat dari Azmin untuk merempuh mana-mana penjara, merempuh yang kena dengan maksudnya. Apakah takut terlucut kerusi empuk? 

Janji tetaplah sebuah janji, ia dilafazkan dengan saksi dan rakaman. Manusia berpegang kepada janji, Azmin berpegang pada kerusi. Jika ditanya mengapa harapkan Azmin semata-mata, di mana yang lain? Jawapannya juga berbentuk persoalan - Apakah Azmin yang menabur janji dan mendapat habuan, che'GuBard pula yang harus ke depan?

Edy Noor Reduan
Aktivis Blogger
SAMM

1 comment:

  1. Saya ibu hayati ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di HONGKONG jadi pembantu rumah tangga yg gajinya tidak mencukupi keluarga dikampun,jadi TKW itu sangat menderita dan disuatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak disengaja saya melihat komentar orang tentan MBAH KABOIRENG dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di HONGKONG,akhirnya saya coba untuk menhubungi MBAH KABOIRENG dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg diberikan MBAH KABOIRENG meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan MBAH KABOIRENG kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik MBAH KABOIRENG sekali lagi makasih yaa MBAH dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja MBAH KABOIRENG DI 085-260-482-111 insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW.. KLIK GHOB 2D 3D 4D 6D DISINI















    Saya ibu hayati ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di HONGKONG jadi pembantu rumah tangga yg gajinya tidak mencukupi keluarga dikampun,jadi TKW itu sangat menderita dan disuatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak disengaja saya melihat komentar orang tentan MBAH KABOIRENG dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di HONGKONG,akhirnya saya coba untuk menhubungi MBAH KABOIRENG dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg diberikan MBAH KABOIRENG meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan MBAH KABOIRENG kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik MBAH KABOIRENG sekali lagi makasih yaa MBAH dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja MBAH KABOIRENG DI 085-260-482-111 insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW.. KLIK GHOB 2D 3D 4D 6D DISINI

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

PERINGATAN

Tulislah apa2 yang Hangpa nak tulis. Tapi jangan tulis sesuatu yang boleh menyebabkan aku dikenakan tindakan undang-undang. Aku tidak mahu bertanggungjawab terhadap apa yang Hangpa tulis dan penulisan Hangpa tidak mewakili pandangan aku.